catatan diri dan tren berita di masyarakat

Sabtu, 13 Agustus 2016

Status FB Terfavorit Agustus 2016 ini !

Beberapa waktu lalu saya mendapatkan cerita betapa berpahala dan indahnya mengikuti sunnah Nabi Muhammad shollallohu alaihi wassalam.
Lalu kemudian ada pihak-pihak yg mengatakan tidak perlu ada event Maulid Nabi karena Nabi dan para sahabt tidak mengadakan event tahunan maulidan.
Ada juga pihak lain mengatakan bahwa event maulidan adalah bentuk kecintaan umat kepada Rosulullah Muhammad shollollohu alaihi wassalam.


Kemudian muncul diskursus penting-tidak penting dan bidah-sunnah ...


Lalu muncullah suau hadist dari perkataan Nabi bahwa beliau memperingati hari kelahirannya dengan melakukan shoum --bahasa nusantaranya : puasa. Pada setiap hari SENIN.

Kemudian berbondong-bondong lah para sahabat dan ummat melakukan shaoum setiap Senin.


Mungkin ini bisa menjadi penengah dan penggugah hati dan pikiran umat zaman sekarang. Bisakah maulidan dilakukan setiap hari senin saja ? Karena nabi hanya menyebutkan hari Senin sebagai hari yg sifatnya personal bagi dirinya.

Bisakah umat zaman sekarang mencukupkan diri pada peringatan ulang tahun Nabi dengan bershaoum, sodakoh, infaq dan membersihkan jalanan dari bebatuan/ sampah ?

Mencukupkan diri dengan yg sederhana dan 'aman' dari sunnah Nabi.

Saya berharap ada petisi tentang hal ini :
Petisi Maulidan setiap senin. Mudah2an tgl merah ditambahkan setiap senin.

Mudah2an saya dan Anda termasuk bagian dari umat Nabi Muhammad shollollohu alaihi wa salam.

amiin ...
Share:

Catatan Pertengahan Agustus 2016

Masih ingat kah kalau beberapa waktu lalu saya membuat beberapa rencana ?


Mungkin sekarang saatnya melacak apa yang sudah terjadi terkait dengan rencana itu :

....

1. Untuk pekerjaan saat ini, saya rencanakan untuk sesuai pada ketentuan formal. Idealisme bekerja yang dulu pernah ada, sempat kendor karena impian lain. Minimal, bersama dengan rekan OB, kami ingin menyamakan frekuensi pekerjaan.

Pilihan yang saya buat :

  • Keuangan menyesuaikan peraturan yang berlaku, jam kerja senin-jumat, 8 jam, fungsi kerja tetap.
  • Keuangan beradaptasi tapi belum sesuai harapan, jam kerja selasa-jumat atau senin-kamis, fungsi kerja tetap, tambahan peran sebagai Pengembang Bisnis.
  • ----------------------------------
  • Hasil setelah berbicara dan menyampaikan harapan :
    • harapan untuk keuangan pendapatan beradaptasi tapi belum sesuai harapan
    • peran pekerjaan hanya akan fokus pada satu hal saja, dan itu wilayah lemah saya : keuangan
    • jam kerja tetap senin-jumat, 
    • namun butuh waktu sampai ditemukan orang pengganti untuk beberapa bidang pekerjaan yang melekat di saya.
    • usaha untuk mencari orang sudah dilakukan dengan iklan, namun keputusan bukan pada saya. Entah kenapa rasanya, agak sayang untuk pasang iklan lowongan kerja.

2. Untuk Pengembangan Bisnis saya membuat rencana :
  • menjadi developer
  • membuat usaha delivery order
  • menjual produk dan jasa di internet : adik2 saya mungkin akan saya berdayakan, istri saya jg akan berpartisipasi karena ini dulu adalah harapan kami memiliki bisnis rumahan.
  • ----------------------------------
  • Hasil setelah berbicara dan menyampaikan harapan :
    • menjadi developer sepertinya agak sulit melihat bahwa metode developing by request itu membutuhkan kepastian jumlah pemesan. Meskipun rekan tim pengembangan di kantor siap membantu.
    • usaha delivery order, belum berjalan. Entah kenapa merasa gentar kembali. Melihat kemampuan konsentrasi saya yang hanya bisa fokus pada satu pekerjaan.
    • jualan di internet dengan memberdayakan adik2 saya  ? Adik saya yang belum bekerja saat ini lebih memilih belajar dan kursus untuk mencapai impiannya ke Makkah. Adik saya yang paling kecil, akhirnya menemukan pelabuhan untuk bersekolah kembali. Dia pergi ke kampung tempat Ummi tumbuh. Sekolah disana. Entah ada motivasi apa dengan dirinya. But its relief. Dia berhenti sekolah sebelumnya dengan tanpa alasan yang jelas. Misteri. 
    • Sedangkan istri saya juga galau mengenai wirausaha/ bisnis. Berlatarbelakang pekerja keras, saya hanya bisa mendorong dia untuk mecoba dulu lakukan apa yang bisa dilakukan agar menjadi suatu usaha.


3. Untuk Pengembangan Diri saya membuat rencana :
  • membaca buku-buku lagi dan mendatanya di HP bila perlu
  • membuat tulisan, ulasan dan lainnya di blog
  • melakukan perjalanan kecil dan mempostingnya di blog
  • terjun kembali ke pengabdian pada masyarakat : tbm, yayasan, sekolah, atau mungkin kegiatan kerelawanan dan komunitas. Sesuatu yang sudah lama juga tidak saya sentuh.
  • ----------------------------------
  • Hasil setelah berbicara dan menyampaikan harapan :
    • buku-buku bertambah lagi, sempat belanja lagi.
    • namun, mirisnya, tiada waktu untuk disempatkan untuk membacanya
    • tulisan dan ulasan di blog pun jarang kembali. Sejarang waktu bersama si Biboy. Kerja seharian di kantor. Sampai rumah, terkadang masih memilih bermain dengan si Biboy yang kangen ditinggal ayahnya seharian.
    • Perjalanan kecil ? entah kenapa lebih merasa enak pergi sendiri. tidak bermaksud untuk meninggalkan peran keluarga, tapi perjalanan-perjalanan kecil untuk di posting di blog itu lebih ringan kala tidak menyusahkan orang-orang terdekat kita di perjalanan.
    • terjun kembali ke pengabdian pada masyarakat ? kerelawanan saya saat ini membutuhkan jaminan. sebutlah itu taken for granted. Buat saya, Jaminan itu yang kan menjamin kerja-kerja kerelawanan saya tetap berjalan, baik oleh saya sendiri ataupun oleh orang lain yang memang (menurut saya harus bisa dan mau) mengerjakan program-program kemasyarakatan. Beberapa kali, sudah banyak yang menurut saya, saya dikhianati oleh pihak-pihak yang saya bantu. Entah karena ketidaksamaan ilmu, wawasan, kematangan, status, ekonomi bahkan politik. Dan sekarang saya sendiri belum melakukan apapun. 

4. Untuk keluarga saya :
  • agak absurd tapi saya tetap berharap SIAGA untuk anak dan istri.
  • saya berharap tetap bisa menjadi ayah dan teman bagi anak saya dalam berbagi cerita dan harapan : mengantar ke sekolah, hadir di pertemuan orang tua dan guru, jalan-jalan bersama
  • sebagai suami, tentu yang jelas kebaikannya diikuti. Yang mana yang akan mengantarkan ke surga akhirat nanti.
  • ----------------------------------
  • Hasil setelah berbicara dan menyampaikan harapan :
    • syukur masih bersiap SIAGA.
    • saat ini seperti ada pilihan pasti bagi anak saya bila terbangun di pagi hari. Kalau bukan ibunya, ya neneknya. Saya sampai pada posisi, "Oke, kalau tidak butuh ayah, kamu silahkan jalan sendiri. Kamu tahu Ayah ada dimana kalau kamu butuh." Dan akhirnya saya kembali ke kasur untuk istirahat lagi.
    • kebaikan apa yang belum dibiasakan. membaca kitab suci. Saya tahu, kalau dulu, mudah sekali apa yang saya sampaikan di sosial media itu, maka dia tahu. Oleh karena itu, saya sampaikan beberapa hal tentang sumber ilmu dan kebaikan di sosial media. Entah kenapa, rasa-rasanya kalau saya tidak menyampaikannya secara langsung itu sepertinya tidak tersampaikan meski sudah ada di lini masa. hahah.... alih-alih seperti berharap, ayo dibaca... semoga menjadi kebaikan untuk kamu dan kita.


 Pertengahan Agustus 2016 nanti, saya akan hadiri kopdar pengusaha muslim di Bogor. Bersamaan dengan momen hari 17 Agustus 2016. Liburan. Permainan. Keluarga. Semoga terlaksana.
Share:

Viewer

Mengenai Saya

Foto saya

Apa kabar kawan. Saya seorang pendengar baik. Beberapa kali berinteraksi dengan banyak orang, membuat saya menjadi pendengar baik. Saya konsultan manajemen yang meminati coaching dan FGD. Saya meminati pengembangan sumberdaya manusia bisnis. Saya tidak ahli dalam desain grafis tapi saya tahu bagaimana memandu kebutuhan desain grafis kamu.
Dulu saya meminati studi kultural, kolaborasi multidisiplin dan tentang ke-Indonesia-an. Sekarang saya sedang mengoptimalkan diri saya untuk siapapun yang ingin terjun di start-up digital.

Diberdayakan oleh Blogger.

DETOKS IT'S BUAH

IT's Buah

Labels