catatan diri dan tren berita di masyarakat

Sabtu, 04 Desember 2010

Diary untuk Kekasihku -15-

Jumat, 3 Desember 2010 13:33

Ron, gw terasingkan kembali. Sepi. Sendiri. Meski Mika sudah berulang kali katakan padaku untuk ”Relax” take it easy tapi gw benar-benar kesepian. Ron, loe masih mau dengerin gw gak sih?!

Boy, beberapa hari lalu perasaan gw loe dah baik-baik aja deh. Kenapa sekarang jadi melow lagi sih? Percuma juga kan loe berpura-pura—pretending kalau semua akan baik-baik aja.
Loe ingat apa kata Aa hari senin lalu?
”Berpura-pura semuanya baik tapi loe rapuh!”
Loe kenapa emangnya ? apa yang masih menjadi pikiran loe?
Kekasih yang jatuh ke jurang sudah bisa loe temukan kembali. Meski saat ini luka-lukanya mungkin masih belum sembuh. Loe harus paham bagaimana keadaanya. Meskipun begitu gw jg berempati sama loe. Jujur, gw salut ama loe Ron. Haha... jangan ge-er, ah!

Gw juga gak tahu Ron. Gw rasa, Ron, gw terasingkan mungkin karena saat ini sudah tidak ada aktivitas lagi. Kuliah sudah gak ada lagi. Gak ada yang bisa di tuju lagi. Kekasih yang ditemukan kembali sudah berusaha untuk menyembuhkan dirinya. Dia juga sudah berani terbuka. Terbuka seperti dulu saat kami memulai ikatan cinta ini. Seru sekali, Ron, bila bisa mendengar cerita dari mulutnya langsung. Renyah. Banyak warna-warni.

Hahah... emangnya kisah hidup loe gk warna-warni apa? Gw kan selalu lihat apa yang terjadi dengan loe selama ini. Bukankah juga penuh warna-warni? Loe ingat gak waktu smp di cikini? Loe bisa kenal ama didin, uzeir, bambang, timmy, ika, bisa kenal ama guru-guru killer disana. Loe kenal Kak Uzie, kak Andoko, kak Koes. Loe banyak cerita. Loe ingat gak gimana Didin bikin kartu ucapan selamat ulang tahun buat loe. Gw yakin elo masih simpan. Masih ada gak?! Loe ingat gimana setianya uzeir nemenin pulang bareng ke stasiun Cikini? Hahah... padahal karena pulang bareng ya? Bambang yang elo perhatikan dirinya. Gak ada yang bisa sehebat Bambang waktu itu bukan? Bagaimana Timmy? Sobat tempat bermain gulat. Waktu itu lagi ngetren wwf smackdown bukan? Loe masih ingat jalan ke rumahnya gak? Pasti dah lupa deh. Gimana dengan ika? Hahah... jangan ge-er dah, udah jadi bini orang tuh sekarang. Gw tahu elo pasti tambah menghormatinya sekarang.

Ha.... iya, ya Ron. Begitu banyak cerita. Gw seperti gak bersyukur. Entah kenapa, Ron, gw malah membiarkan kenangan dan cerita itu berlalu. Gw bahkan sudah tidak mengontak mereka lagi. Ron, kartu ucapan-ucapan selamat ulang tahun itu masih ada. Didin yang baik. Ika yang keren. Semuanya orang-orang hebat!

Hahaha... syukuri lah. Yang perlu elo lakukan adalah menengok kembali ke masa lalu. Sejenak saja. Elo perlu ingat pada arah jalan yang dulu pernah loe ambil. Elo yang sekarang ini kan karena apa yang sudah elo lalui di waktu lalu.

Iya, Ron. Akh.. melow lagi.

Ngok!

Hari rabu lalu gw sudah melalui presentasi laporan PPL. Gw PPL dengan teman-teman gokil. Gak gimana-gimana sih. Mereka adalah orang yang apa adanya. Gw bersyukur bisa PPL bareng Ibnu, Adit, dan Abay. Ingat banget kalo si Ibnu senin lalu bilang untuk jangan sekali-sekali meng-update status lebay di situs jejaring sosial.
”Loe sama aja nunjukkin kelemahan diri loe ke semua orang!”

Hahaha...kalo yang sekarang gimana? Termasuk nunjukin kelemahan loe gak? Hahaha...

Gw jitak juga loe, Ron. Ahahahah...
Buat gw, ini hanya petunjuk jalan buat gw, Ron. Loe tahukan bagaimana manusia itu? Gak ada yang berubah dari manusia. Semuanya dapat berubah begitu saja.

And then...

Gw juga gak mau kehidupan itu hanya lewat begitu saja seperti aliran air sungai yang mengalir begitu saja. Gw tahu bahwa kita gak akan bisa dapat air yang sama ketika mencelupkan kaki untuk kedua kalinya. Hanya saja gw buat ini agar gw bisa tahu bahwa dulu gw pernah merasakan air sungai itu. Gw pernah sedih. Gw pernah dalam keadaan kacau. Gw pernah suffocate. Gw pernah pula terperosok jurang.
Ron, loe gak keberatan kan? Sorry de morry nih, jadi bawa-bawa elo. Elo juga dulu pernah begini khan…

Ngok!
Gw ngerasain apa yang terjadi pada loe. Gw beruntung juga bisa diajak ngobrol ama loe. Itung-itung promo nama lagi. Udah lama gw gak gembar-gembor nama imron_Qren
Gw Qren khan…

Hahaha… Ngok!
Ron, bantu gw lagi ya. Saat ini gw harus mensyukuri hidup yang ada sampai saat ini. Gw juga harus kembali pada diri gw apa adanya. Gw yang dulu ambisius untuk mengejar prestasi. Gw yang dulu ambisius mengejar pengetahuan.

Huf… gw ingat dulu elo sering banget baca buku di Gramedia, Gunung Agung, atau sering jalan-jalan cari seminar atau pameran. Huah,… gw juga kangen itu.

Iya, Ron. Saat ini. Gw sudah bisa percaya pada sang kekasih. Gw juga udah mulai gak melow lagi nyanyi-nyanyi ”Goodbye My Lover” atau yang lainnya. Meski menit-menit lalu masih aja melow. Thanks buat loe, Ron.

Ah, elo masih aja kayak orang lain aja. Ucapan terimakasih itu gak bisa sepenuhnya ke gw. Buat kekasih loe itu. Buat Tante Pinky. Buat Ibnu, buat Aa, buat Abay. Buat Zula juga, tuh.

Eh, iya, yah. Buat pak Hir juga. Meski dia tak mendengar apa yang terjadi. Tapi dia masih bisa menginspirasi gw.

Good!
Buat Mika juga yah. Berkat dia, ”I Love Today”, bikin semangat.

Oh iya, di pertempuran Rabu kemarin, gw sempat kena jurus Granny. Entah kenapa, kok gw jadi punya suatu kekuatan. Kecil sih. Tapi gak tahu apa namanya.

Hahaha... jangan ampe loe jatuh cinta!
Hahaha...gak mungkin! Gw Cuma ngerasa jadi termotivasi. Termotivasi untuk mempersiapkan diri. Pertempuran terakhir gw ada di bulan Februari nanti.
-------------------------
Eh, hunhun nelepon (15:00). Bagaimana kabar kamu? Kasihan kekasihku itu. Sakit terus badannya. Ron, gimana Ron?
.
Ron?
Jiaaah...dia dah kabur. Huhuhu..
Saatnya bersiap untuk meng-qren kan diri kembali.
Yiiiihaaa!!!
Share:

1 komentar:

  1. apasih nih? berasa punya pacar berkepribadian ganda deh.. sereeem hun!

    BalasHapus

Viewer

Diberdayakan oleh Blogger.

DETOKS IT'S BUAH

IT's Buah

Labels